Beranda Daerah Sosialisasi Keamanan Lingkungan Cegah Kebakaran Pelabuhan

Sosialisasi Keamanan Lingkungan Cegah Kebakaran Pelabuhan

Modusinvestigasi.online, Kota Tegal – Dilatarbelakangi oleh peristiwa kebakaran kapal yang terjadi belum lama ini, instansi terkait di Kota Tegal menggelar Sosialisasi Keamanan di Lingkungan Pelabuhan bersama dengan Pemilik Kapal, Pengurus Kapal, dan Nahkoda Kapal yang dilaksanakan di Aula Sardjoe Lanal Tegal, Kamis(3/2/2022).

Seperti yang diungkapkan Komandan Pangkalan TNI Angkatan Laut Tegal  Letkol Mar Ridwan Azis M.Tr. Hanla., CHRMP., bahwa dilaksanakannya acara tersebut bertujuan untuk mencapai hasil terbaik agar peristiwa kebakaran yang telah menghanguskan 16 kapal tidak terulang kembali. Terlebih lagi, tiga bulan sebelumnya atau tepatnya pada 17 November 2021 juga telah terjadi peristiwa kebakaran kapal di tempat yang sama.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Provinsi Jawa Tengah melalui Kepala Bidang Perikanan Tangkap DKP Provinsi Jateng Kurniawan Priyo Anggoro, SP, MM, menghimbau kepada para pemilik kapal agar tidak membiarkan kapal dalam keadaan kosong pada saat bersandar dipelabuhan.

“Perlunya menyediakan alat pemadam api di setiap kapal dan saya menghimbau kepada pemilik kapal agar tidak meninggalkan kapal pada saat bersandar dalam keadaan kosong, “jelasnya.

Sementara itu Kapolres Tegal Kota AKBP Rahmad Hidayat, S.S pada saat memberikan sambutan menyampaikan, bahwa banyak hal yang dapat menyebabkan terbakarnya kapal, seperti faktor alam, faktor manusia, dan faktor tekhnis.

Kapolres menjelaskan bahawa penyebab kebakaran kapal yang terjadi karena faktor manusia diantaranya menempatkan barang-barang yang mudah terbakar tanpa menghiraukan norma-norma pencegahan kebakaran dan kurangnya pengawasan terhadap pekerja, ungkap Kapolres.

Ditambahkan juga oleh Walikota Tegal, H.Dedy Yon Supriyono, S.E., M.M, menurutnya kebakaran Kapal dapat terjadi karena tiga poin, yaitu Konsleting pada Aki, Kompor Gas, dan Maintenance saat pengurasan air yaitu saat diesel dan dinamo dibiarkan terus menyala namun  ditinggal begitu saja, sehingga bisa menyebabkan terjadinya konsleting pada dinamo tersebut.

Walikota Tegal juga menghimbau agar setiap pemilik kapal menyiapkan minimal satu Anak Buah Kapal (ABK) yang berjaga saat kapal bersandar. Dengan adanya ABK yang berjaga dan tersedianya Alat Pemadam Api Ringan (APAR) disetiap kapal, harapannya dapat meminimalisir terjadinya kebakaran kapal.

“Setiap pemilik kapal wajib hukumnya menyetandby kan ABK nya untuk berjaga saat kapal sedang bersandar. Selain itu, ABK juga harus disertai alat komunikasi aktif, agar dapat menginformasikan apabila terjadi sesuatu hal yang tidak kita inginkan,” pungkas Walikota. (Tutik)

Tinggalkan Balasan